Monday, December 18, 2017
Artikel Terkini


You are here: Home » Internet » Bencana Buatan Asli Jakarta
Bencana Buatan Asli Jakarta

Bencana Buatan Asli Jakarta

Sampah sudah menjadi persoalan yang sangat sulit diatasi di Ibukota Indonesia saat ini.  Sampah di DKI Jakarta dapat dikatakan sebagai bencana buatan terbesar Jakarta.  Bagaimana tidak, volume sampah yang berada di DKI Jakarta terdapat sekitar 5.832,51 ton seperti yang dilansir Tempo.co pada Agustus 2013 dan jumlah itu diperkirakan akan terus meningkat setiap harinya, walaupun terkadang jumlah itu berkurang drastis ataupun bisa meningkat drastis.  Bisa dikatakan tergantung pada situasi atau musim tertentu yang sedang terjadi.  Sering kita temukan beberapa tumpukan dan gundukan sampah yang terdapat di pinggir jalan maupun di sekitar aliran sungai di DKI Jakarta, itu bukan lagi hal yang tabu untuk kita.

Banyak faktor yang menyebabkan masalah sampah.  Faktor tersebut meliputi bencana alam, kerakusan manusia, pembuangan sampah tidak pada tempatnya, dan lain sebagainya.  Berbagai cara pun telah dilakukan untuk mengatasi masalah sampah, tapi masih kurang efektif dikarenakan masih kurangnya kesadaran manusia untuk hidup sehat terbebas dari sampah yang dapat merugikan manusia dan lingkungan.  Perlu adanya sosialisasi terhadap masyarakat yang bermukim di daerah yang bisa dikatakan rawan kumuh dan lokasi sampah yang melimpah.  Sosialisasi bertujuan untuk menyadarkan manusia bahwa betapa pentingnya menjaga lingkungan agar tetap bersih, sehat dan indah.

Dampak sampah bagi manusia dan lingkungan sangat besar.  Dapat kita ketahui sendiri bahwa pencemaran lingkungan akibat sampah rumah tangga sangat merugikan manusia dan lingkungan, baik secara langsung maupun tidak langsung.  Melalui kegiatan perindustrian dan teknologi diharapkan kualitas kehidupan dapat lebih ditingkatkan. Namun seringkali peningkatan teknologi juga menyebabkan dampah negatif yang tidak sedikit, yang sering melenceng dari fungsi utamanya.

Berikut dampak sampah bagi manusia dan lingkungan menurut Hadiwiyoto (1983), jika ditinjau dari segi keseimbangan lingkungan, kesehatan, keamanan dan pencemaran, apabila sampah tidak dikelola dengan baik dapat menimbulkan berbagai gangguan-gangguan antara lain sebagai berikut.

  • Sampah dapat menimbulkan pencemaran udara karena mengandung gas gas yang terjadi dan rombakan sampah bau yang tidak sedap, daerah becek dan kadang-kadang berlumpur terutama apabila musim penghujan datang.
  • Sampah yang bertumpuk tumpuk dapat menimbulkan kondisi dari segi fisik dan kimia yang tidak sesuai dengan lingkungan normal, yang dapat mengganggu kehidupan di lingkungan sekitarnya.
  • Di sekitar daerah pembuangan sampah akan mengalami kejadian kurangannya suplai oksigen. Keadaan ini disebabkan karena selama proses peromabakan sampah menjadi senyawa-senyawa sederhana diperlukan oksigen yang diambil dari udara disekitarnya dalam prosesnya.  Karena kekurangan oksigen dapat menyebankan kehidupan flora dan fauna disekitar menjadi terdesak.
  • Sampah beracun,  telah dilaporkan bahwa di Jepang kira-kira 40.000 orang meninggal akibat mengkonsumsi ikan yang telah terkontaminasi oleh raksa (Hg). Raksa ini berasal dari sampah yang dibuang ke laut oleh pabrik yang memproduksi baterai dan akumulator.
  • Gas-gas yang dihasilkan selama degradasi atau pembusukan sampah dapat membahayakan kesehatan, karena kadang-kadang proses pembusukan ada yang mengeluarkan gas beracun yang tidak sedikit yang dapat menyebabkan polusi udara disekitar
  • Dapat menimbulkan berbagai wabah penyakit, terutama yang dapat ditularkan oleh lalat atau serangga lainya, binatang-binatang seperti tikus, kecoa, kucing bahkan anjing.
  • Secara estetika sampah tidak dapat digolongkan sebagai pemandangan yang nyaman untuk dinikmati.

Selain memberikan sosialisasi betapa pentingnya menjaga lingkungan dari sampah, sebaiknya juga diberikan pengarahan untuk mengelolah sampah.  Pengelolaan sampah adalah pengumpulan, pengangkutan, pemrosesan, pendaurulangan atau pembuangan dari material sampah.  Lebih utama material sampah yang dihasilkan dari kegiatan manusia, dan biasanya dikelola untuk mengurangi dampaknya terhadap kesehatan, lingkungan, atau keindahan. Pengelolaan sampah juga dapat dilakukan untuk memulihkan sumber daya alam.  Pengelolaan sampah bisa melibatkan zat padat, cair, gas atau bisa juga radioaktif dengan metode dan keahlian khusus untuk masing-masing jenis zat.

Lingkungan Bersih Dari Sampah

Lingkungan Bersih Dari Sampah

Berbagai wilayah di Indonesia banyak yang menerapkan pengelolaan sampah mandiri.  Walaupun tidak semua wilayah menggunakan nama dan program yang serupa, namun tujuannya sama yaitu agar dapat menghasilkan sesuatu yang bermanfaat dan juga menghindari tumpukan sampah yang menimbulkan efek negatif bagi manusia dan lingkungan.

Pengelolaan Sampah

Dalam skema proses pengolahan sampah di Sukunan Banyuraden Gamping, menurut saya inilah skema yang paling efisien untuk dapat digunakan di berbagai daerah.  Karena pengolaan yang sangat tepat, dan sangat menguntungkan bagi manusia.  Merubah keadaan sampah yang seharusnya negatif menjadi positif karena karya tangan kita.  Dan seharusnya berbagai wilayah di seluruh Indonesia terutama DKI Jakarta menggunakan sistem seperti ini, agar meminimalkan dampak negatif yang disebabkan oleh sampah untuk mengatasi Penanggulangan Sampah di Jakarta.

Penjelasan Gambar Proses Pengolahan Sampah !

  • Pemilahan dilakukan sejak dari rumah tangga, yaitu dengan menggunakan tiga kantong tempat sampah yang berbeda. Setiap rumah tangga memisahkan sampah sesuai jenisnya seperti sampah plastik, sampah kertas dan sampah kaca logam.  Plastik bungkus minuman, makanan ringan dan isi ulang bisa di daur ulang menjadi kerajinan seperti tas, dompet, topi, tempat koran, dan lain sebagainya.
  • Sedangkan sampah organik rumah tangga dimasukkan dalam gentong atau wadah komposter. Nantinya, sampah yang sudah menjadi kompos ini dapat dijual ataupun digunakan untuk keperluan sendiri dalam bercocok tanam.
  • Setelah sampah pemilahan di rumah penuh kemudian dibawa ke drum atau tong sampah sesuai jenisnya. Kemudian dari drum atau tong sampah tersebut nanti diangkut petugas untuk dibawa ke Tempat Pembuangan Sampah.
  • Di TPS (Tempat Pembuangan Sampah), sampah yang sudah terkumpul akan disortir, dibungkus lalu dijual.  Hasil penjualan untuk biaya operasional dan sisanya masuk kas kampung.

Referensi

About Deo Pradipta

Student of SMA Negeri 1 Glagah | Blogger | Blog & Web Designer | Founder of sman1glagah.com, tutorialadsense.info, dopind.blogspot.com , and qx-xp.blogspot.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top